cinta

Surat dari Maladewa

Posted on


Sayang..

Aku tau kau sangat mengkhawatirkanku. Begitu juga aku, mencemaskanmu karena kutahu kamu selalu bertindak bodoh kalo lagi khawatir padaku. Apa saja yang kupikirkan. Apa saja yang kucerna di kepala dan tak kuceritakan padamu. Apa saja yang kukerjakan dan tak menghasilkan apa-apa. Apa saja yang kumaka, kubuang dan kumuntahkan. Aku gak beli lagi nasi goring yang dijual deket rumahmu itu ko. Serius. Aku sangat sangat tahu kau begitu peduli padaku. Makanya kamu usir pedagang nasi goreng itu jauh-jauh demi aku, kan? (apa sih? Gak jelas..)

Karena begitulah caramu mencintaiku sayang.

Tapi kumohon sayang,

Percayalah padaku. Setelah kau mempercayai Tuhanmu tentunya. Dia pasti bilang “Kau tak perlu mengkhawatirkannya karena dia tak akan membuatmu khawatir. Berikan saja doa terbaikmu untuknya, tapi jangan kau basahi doamu dengan air mata. Layaknya gabah, doa basah tak lebih berharga ketimbang doa kering.”

Ya, Tuhanmu benar. Aku akan tetap begitu sayang. Tetap mencintaimu dengan sederhana seperti dalam suratku dulu, seperti suratku ini, dan surat nikah kita nanti. (Eh….)

Aku tetap memandangimu dengan mata tertutup dari kejauhan sayang. Dari tempat aku mulai menutup dan membuka mata saat pagi tiba. Tetap merasakan detak jantungmu yang dulu dipeluk jantungku saat terakhir kita bertemu. Deru nafasmu. Derai tawamu. Sejuknya kulitmu. Hangatnya sentuhanmu. Juga liar bibirmu yang paling membenci kening berdebu. Semua akan tetap begitu sayang.

Kau hanya butuh percaya padaku.

Maka semuanya akan baik-baik saja.

Kumohon jangan marah-marah padaku lagi sayang. Karena aku akan tiba-tiba menjadi kosong dan sulit berfikir. Kau tak ingin aku gila kembali kan? Aku tak mau hidup dalam hitam putih lagi. Membuatku tak berselera. Lagipula aku bukan Deddy Corbuzier.

Maka tuangkan lagi warna itu. RGB atau CMYK pun tak apa (laser atau inkjet pake infus juga? Ini ngomongin apaan sih?). Aku tak mau hidupku monochrome selamanya sayang. (tuh kan.. gila nih orang!)

Olivia..

 

Bandung, 7 Mei 2014

Advertisements

Kapan Lu Mau Berhenti Jadi Pelacur?

Posted on Updated on


Judulnya sarkas banget ya? tapi gue sama sekali gak akan bicara tentang pekerja seks komersil, penyanyi dangdut kampung dengan belahan rok ampe paha pinggang bahkan perut, bencong taman lawang pengidap hiv, atapun tangan kasar satpol pp waktu giring perempuan paruh baya dan ABG kebelet GAOL ke kendaraan sambil namparin pantat2 mereka hasil razia semalem. Maksud pelacur yang gue ceritain sekarang adalah ‘pelayan curhat’. Diawali dari beberapa bulan lalu, gue dapet suatu artikel dari temen gue. Artikel dari suatu situs apa gue juga lupa (maklum cerebrovit gua abis) yang berjudul “Kutukan Dukun Curhat”.  Jadi gue mau cerita sedikit mengenai hal ini. Walaupun disini gue terkesan sok tau, gak juga sebenernya, gue cuma dapetin pencerahan dari artikel tersebut dan ingin ngesharenya ke kalian. (sebenernya gue pernah jadi cowok yang mengalami juga, hahaha, atau mungkin masih, JLEB!!!)

Sedikit kilasan mengenai artikel itu. Intinya gini, seorang cowok yang berharap mendapatkan seorang cewek dengan metode pendekatan sebagai pelayan curhat nya (pelacurnya), hal itu ga akan berhasil!!! why? simple, karena cewek adalah seorang makhluk social yang entah kenapa mayoritas dari mereka merupakan makhluk komunal yang sangat suka sekali berkumpul, bercerita dan mendapatkan support dari sekeliling mereka. Karena alasan ini juga kenapa cewek2 suka ngebentuk geng2 kecil yang kemana2 barengan muluu (yah! liat aja kayak contoh sinetron2 di Indonesia). Nah! lanjut lagi, saat seseorang cowok udah masuk kedalam lingkungan tersebut, yang berdasarkan artikel itu bernama “support circle”, maka secara otomatis cowok goblok itu sudah terlihat sebagai sosok mahluk hidup yang tidak menarik untuk menjalin hubungan romansa cinta-cinta an ama si cewek. Kalau di film FRIENDS season 1 episode berapa belas gitu, ini namanya “friends zone” hehe. kalaupun beruntung, tuh cowok bisa jadi lebih dari temen juga, tapi tetep aja bukan pacar. Yup! kakak-adek an, kakak adek-kakak adek an, belibet nyebutnya. se-belibet dan se-complicated ama hubunganya.

Muncul satu pertanyaan, Kenapa? kok bisa? ya karena anggota support circle para wanita cantik diluar sana adalah wanita, jadi gak heran kalo dipikiran mereka lo yang notabene adalah cowok juga dianggap sebagai wanita oleh mereka, dan gak mungkin donk wanita mau menjalin hubungan romansa dengan “wanita” juga? ya walopun ada beberapa kasus sih cinta terlarang macam the virgin, hehe.

Gak salah emang kalo sebagai cowok pengen terlihat sebagai pahlawan wiseman atau apapun lah biar terlihat keren didepan teman wanita kita. gak salah! sangat gak salah! SUPER DUPER ULTRA GAK SALAH! malah kalo gue pikir kita sebagai teman harus jadi pahlawan untuk masing2 kita dan temen kita, apalagi temen cewek yang notabene secara fisik aja udah jelas lebih lemah dari cowok, itu lah alasan kenapa cewek doyan cowok yang bisa ngayomi dia, doyan bukan cinta. CATET! Tapi, beda halnya kalo lu bertujuan menjadi pahlawan curhat demi menggaet seorang wanita. Menempatkan diri sebagai pelacur dia, selalu ada buat dia kalo dia ingin bercerita, sambil berharap2 “duh kapan si lu mau putus ama dia?” kapan sih lu bisa ngeliat gue sebagai cowok yang pantes buat lu?” dan dalam hati berteriak.. ”WOI! buka mata dong, cowok itu udah gak pantes buat lu? gue bisa memperlakukan lu lebih baik, lebih setia, lebih bisa jagain lu, perhatiin lu, sabarin lu, nerimain lu apa adanya, ngasiin waktu lebih buat lu, gue males liat lu cerita ambil nangis2 mulu ama gue” dan bla bla bla (terdengar kayak curhat nih? bodo ah). Menurut gue hal itu gak akan berhasil kawan.

Gak percaya? Coba tanya sekeliling lu, temen-temen lu yang punya predikat tempat curhat para wanita, adakah temen curhatnya yg nempel ke dia?sepengalaman gue mengalami dan melihat dari temen2 gue, ga ada yang pernah berhasil kawan kalaupun ada pasti sangat sedikit dengan persentase yang kecil. dan peluang jadi ‘kakak-adek’ an yang terbuka lebar.

Jadi buat para cowok yang merasa senang dengan predikatnya sebagai pelacur atau WC (wadah curhat) atau apapun, waspada bro! Kalo lu jadi pelacurnya sambil berharap dia akan berpaling ke lu, kayaknya lu harus minimalisir harapan lu atau bahkan kalo bisa hilangin aja, he. cape, makan ati, gak pake sambel, keselek, sesak nafas, mati gantung diri lu. (lah apa hubungannya? -_-)

Dan pertanyaannya adalah, gimana caranya biar gak masuk support circle mereka? gimana kita bisa deket sama cewek itu tapi ga keseret ke dalam lingkungan support circle itu? batasan kita deket tapi ga masuk support circle itu apa? oke, gue gak tau, atau mungkin belum tau.

karena kalo gue tau, gue mungkin udah punya anak sekarang. miko kalo cowok, mika kalo cewek.

I sometimes think to stop being a human. i want to be like the sky, rain, glasses, novel, or window. for you. near by you, hear all about you say, never comment, never denial, never hopefully to be your only one, smile each other, today, tomorrow, until the end.

well, fuck, that’s immpossible.

04:56 pm